pornogrfi pornogrfi Author
Title: francaise baisée par un vieux cochon
Author: pornogrfi
Rating 5 of 5 Des:
  francaise baisée par un vieux cochon Namun, malam itu, saya tahu dengan segera, belum berakhir. Sebaik sahaja Andrea dan Mario melepaskan ...

 


francaise baisée par un vieux cochon


Namun, malam itu, saya tahu dengan segera, belum berakhir. Sebaik sahaja Andrea dan Mario melepaskan orgasme mereka di dalam faraj dan dubur saya dan saya menarik nafas saya lagi dengan rasa sakit dari pelebaran berganda dan dengan menggosok dua batang di dalam saya, kedua-dua lelaki itu membebaskan saya dari rantai dan meregangkan saya keluar.pusat bilik di atas bass empuk yang terdapat tepat di badan saya. Tiffany dan Nadia, yang secara diam-diam menyaksikan pengorbanan berganda saya, juga menghampiri. Dikelilingi oleh tubuh telanjang rakan-rakan saya, saya merasakan seks dan dubur saya masih berparut oleh penembusan dua kali yang sukar sebelum ini tetapi masih berdenyut dan dilincirkan oleh sperma dan mood saya. Tiffany, mungkin bimbang dengan sesak nafas saya dan keletihan yang dapat dia baca di wajah saya, membelai saya dengan lembut, turun menyentuh payudara saya dengan tangannya yang halus. Nadia sebaliknya memandang saya dengan pandangan halus, hampir gembira dengan penghinaan yang ditimbulkan oleh kedua-dua lelaki itu dan yang tidak pernah saya rasakan dalam hidup saya. Dia menatap mataku dan aku memandangnya takut tetapi pada masa yang sama teruja dengan semua yang berlaku padaku. Dia memahami keadaan fikiran saya dan dengan anggukan kaki tangan Tiffany, orang peranchis ayah seks dia meninggalkan bilik dan segera kembali dengan lingga raksasa yang telah melanggar saya semasa pengalaman pertama saya di rumahnya. Pemandangan payudaranya yang besar dan lingga ini yang dipakai untuk menutupi vulvanya membuat saya gemetar dan ini tidak luput dari Tiffany dan dua lelaki yang mula menyentuh saya dengan lebih tekad. Memang, Tiffany segera memeluk kepalaku, menawarkan farajnya yang basah, sudah terbuka dengan senang hati. Nadia memberikan perintah yang tidak menyenangkan: "Marta menjilat buah terlarang Tiffany sehingga kesenangan menimpanya ... Mario, Andrea, buka kaki kawan kami yang tersayang dan tawarkan vulva dia ke penembusan saya ..." Semua orang patuh dan saya segera diwajibkan untuk memenuhi kesenangan Tiffany yang mula menyeksa putingku dengan tangannya. Tiffany terasa manis dan basah. Dengan lidah saya, saya kemudian menembusnya dengan cermat beberapa kali, tidak lalai untuk naik dan turun benang labia majora dan kemudian mencapai kelentit yang sudah bengkak yang saya ambil di antara gigi saya menyeksanya dengan lembut dan kemudian dengan rakus menghisapnya beberapa kali. Sementara itu Nadia, yang bernasib baik telah melumurkan lingga getah besar, membuka faraj saya dengan jari-jarinya untuk memudahkan penembusan dan dengan dorongan buah pinggang yang ditujukan dengan baik yang membuat payudaranya melambung, dia menembusi saya dengan mendalam dan kemudian mula meniduri saya dengan liar dengan tumbuh kemarahan. coppia Saya datang tidak lama kemudian dengan Tiffany yang jatuh ke atas saya, ditutupi moodnya. Nadia yang berjaya mengeluarkan zakarnya dari faraj saya yang bengkak dan hancur dan mengeluarkan tali dari sekitar pelvis saya. Andrea dan Mario tidak menunggu isyaratnya tetapi memaksanya dekat dengan kami untuk berlutut untuk menawarkan faraj dan mulutnya kepada keinginan baru mereka berdua. Andrea kemudian membelakangi dan dengan sedikit kesukaran memasukkan zakarnya perlahan ke dalam dirinya sementara Mario, menunjukkan ereksi yang kuat dan mengejutkan setelah apa yang dia lakukan, memasukkannya ke dalam mulutnya dengan marah, secara harfiah merogolnya dengan tangan yang melekat di kepalanya., Mencuba untuk mencelupkan batangnya sepenuhnya sehingga jatuh ke kerongkongnya. Penembusan dua kali berlangsung cukup lama, berkat banyak orgasme yang telah dicapai oleh kedua-duanya, tetapi setelah perjalanan marah mereka sampai di puncak ... anggota-anggota keruh itu keluar dari rongga Nadia dan berpaling ke arah saya dan Tiffany. Dia tiba-tiba menarik diri, meninggalkan saya lembam untuk menerima buat kali terakhir pada petang itu pancutan sperma panas di wajahnya dan payudara panas.

Advertisement

Catat Ulasan

 
Top